Friday, April 20, 2012

Anak dara kembar




Pertama kali aku melihat kedua-dua mereka, nafsu aku melonjak. Batang konek 
menegang bila bersama Riza dan Syila. Dua beradik kembar yang cukup 
menggoda imanku. Pada satu hari mereka berdua telah menziarahi rumahku 
serta akan bermalam juga. Bila aku sampai di rumah petang itu aku cukup 
merasa gembira bila mengetahui mereka akan bermalam di rumah. Aku mula 
memasang strategi dengan mengumumkan yang aku akan belanja makan. Aku pun 
mengambil pesanan makanan malam dari mereka. Satu Milo ais dan nasi goreng 
untuk Riza dan teh panas serta mee goreng bagi Syila. Aku terus ke bilikku 
dan ambil spanish fly dari laci mejaku. Aku menyimpannya di kocekku dan 
terus keluar menuju kedai yang dekat. Sampai saja aku terus memesan makanan 
kembar dua beradik tersebut. Apabila pesananku siap terus kuambil dan 
segera aku menaruh spanish fly ke dalam minuman kedua- duanya. Aku terus 
pulang dengan senang hati kerana aku bakal menikmati dua batang tubuh 
kembar yang cukup seksi dan menggiurkan. Sampai di rumah pukul 8-30 malam 
aku terus memberi kedua-dua beradik itu makanan mereka. Aku segera masuk 
bilik untuk mandi sementara menunggu kedua mereka menghabiskan makanan 
mereka. Selesai mandi aku keluar dan mendapati kedua–dua mereka sudah habis 
makan. Hati aku berdebar menunggu reaksi spanish fly yang akan meresap ke 
dalam darah mereka serta menggelegakkan nafsu syahwat mereka. Aku yang baru 
mandi terasa segar lalu menyuruh Riza mandi dulu sementara aku berbual 
dengan Syila. Riza lalu bangun menuju bilik untuk mandi sedangkan bilik itu 
ada bilik mandinya sekali. Aku terus berbual sambil melihat yang Syila 
sedang mengalami perubahan pada dirinya. Aku terus merapati Syila. 






Kedengaran nafasnya kuat. Aku tanya kenapa. Dia mendiamkan diri. Aku 
rapatkan badanku sambil menaruh tangan di pehanya. Bibirku terus mencium 
bibirnya dan terasa hangat pehanya. Aku terus menghulurkan lidah ke dalam 
mulut sambil tangan meraba menuju ke pantatnya. Syila mula memberi reaksi 
sambil mengulum lidahku dan terus meraba ke arah batang konekku. Aku yang 
hanya memakai tuala mandi terus telanjang bila dia menyentap tuala itu. Dia 
bertambah berani terus menjilat leher, mencium tetekku sambil menurun arah 
batangku. Jarinya yang lembut meramas batangku. Membesar sepenuhnya batang 
konekku berukuran 7.5 inci panjang mengembang kepala takuknya. Dia lalu 
menghadap mukanya ke batangku lalu terus menghisap dengan penuh selera. Aku 
tahu yang Syila masih anak dara tapi efek spanish fly telah merangsang 
hingga secara spontan tahu apa yang perlu dibuat. Batang konek terus 
dijilat dan dihisap semau-maunya. Aku tersandar menahan lazat sambil 
melihat konekku dihisap dengan penuh nikmat. Setelah sepuluh minit aku lalu 
suruh Syila bangun dan aku mula buka bajunya. Dia tidak memakai coli maka 
terserlah tetek yang cukup menegang. Puting merah serta tegang aku hisap 
dan tanganku melondehkan skirt serta underwearnya. Apabila telanjang aku 
tarik dia ke bilik dan baringkannya. Aku terus buka pehanya dan merapatkan 
mulut ke arah pukinya, dua jariku menyelak bibir puki dan lidah kujulurkan 
ke kelentitnya. “Aaaaargh… annngh…” bunyi kelazatan yang keluar dari 
mulutnya. Sambil tangan menekan kepalaku ke puki dia terus mengeluarkan 
erangan yang kuat. Lidahku menjilat biji kelentit dan menyelusuri bibir 
puki dan ke bawah ke lubang juburnya, begitu seterusnya atas ke bawah aku 
jilat dan terasa air pukinya basah meleleh. Setelah hampir dua puluh minit 
Syila aku rasakan mengalami orgasme yang pertama lalu aku hisap bibir 
pukinya dan sedut air lelehan pukinya. Aku bangun dan merenung wajah dara 
itu dan buka peha sambil merapatkan batang konek ke pukinya. Dia cukup 
bersedia dan aku terus tekan kepala butuh ke bibir puki, ketat dan aku 
terus menujah batang konekku sampai ke pangkal sebab dah tak tahan dan





Syila meraung kesakitan. Aku merasakan selaput daranya koyak bila batangku 
merempuh terus ke puki, aku mula menghenjut dan menekan kedua peha dengan 
luas. Batangku terus keluar masuk dengan lebih dalam bila peha terbuka 
luas. Hentakan demi hentakan ke dalam puki Syila cukup lazat bagi aku dan 
Syila. Darah meleleh di tepi tapi aku terus henjutan dengan laju kerana air 
nak keluar kerana puki yang ketat mengemut dengan penuh kenikmatan. 
Beberapa minit aku terus mengerang dan Syila pun mula menggoncang badan 
tanda orgasme bermula. Aku menghenjut keluar masuk dengan lebih laju dan 
terus menyemburkan air mani ke dalam pukinya, pukinya mengemut- ngemut 
batang konekku seolah-olah memerah air mani keluar lebih banyak. Kemuncak 
aku pun mula menurun, sambil mula perasan ada sepasang mata sedang merenung 






ke arah kami. Riza yang baru keluar dari bilik mandi kelihatan menggeletar 
menahan nafsu setelah melihat aksi seks aku dan adiknya. Efek spanish fly 
terus meruntuhkan imannya. Aku terus hulurkan tanganku kepada Riza. Aku 
terus merentap tuala mandi yang menutupi tubuh yang dara itu. Aku rentap 
kepalanya ke arah batang konekku dan menyumbat terus batang konek ke 
mulutnya. Dengan rela dia mengulum dan menyedut, menghisap konekku yang 
berlumuran dengan mani, darah dan air puki Syila. Batangku yang mula lembik 
terasa tegang dengan jilatan yang diberi oleh Riza. Tangan aku mula mencari 
bibir puki Riza sambil mengarahkan Syila menjilat puki Riza. Kenikmatan 
yang dirasa membuat aku lupa yang mana satu kakak atau adik. Batangku yang 
keras mula mencari lubang puki Riza. Aku suruh dia tungging bontot dan 
Syila terus jilat jubur dan puki Riza. Riza yang dijilat oleh adiknya 
mengerang kelazatan sambil tangan meramas batang konek aku serta 
menghisapnya macam aiskrim. Aku mula tolak kepala Riza dan mendatanginya 
dari belakang. Aku halakan konekku ke pukinya tapi Syila memegang batangku 
dan menghalakan kepala butuhku ke lubang jubur Riza. Lubang yang dijilat 






Syila cukup basah lalu dengan rakus aku junamkan batangku ke dalam jubur, 
Riza menjerit kesakitan tapi aku menghenyak terus keluar masuk lubang 
juburnya. Darah serta lendir mula nampak setiap kali aku sorong dan tarik 
batang konekku. Ketat sungguh juburnya, sambil henjut aku meraba puki dan 
menggentel biji kelentitnya, jari menjolok masuk pukinya. Riza merengek 
kelazatan. “Aeeaaaaaaaargh, nghh, mmmmmmmm…” itu saja yang keluar dari 
mulut Riza. Tiba-tiba Riza merengek sambil mengerang dan terus bergoncang 
seluruh badan. Aku mencabut konekku dan terus menghenyak ke lubang pukinya. 
Orgasmenya bersambung dengan kesakitan pecah dara. “Uuuuuuuuuunnn 
arrraaaaargj mmmmmmm lagi, lagi bang,” Riza terus memberi rangsangan agar 
melanyak puki dengan kuat lagi. Nafsu aku memuncak dengan layanan begini. 






Aku yang menghenjut dari meramas tetek Riza dan mula menghenjut sekuat 
kuatnya. Suara mengerang sedap dan sakit bercampur. Sambil itu Syila mula 
buka kangkangnya dan Riza terus menjilat dan menghisap puki Syila. Aksi itu 
menyemarakkan semangat aku, puki Riza aku hayun dengan kuat sekali. 
Bergegar katil. Syila mula menggigil orgasme sementara Riza mula menghentak 
punggung ke arah batang konekku kerana orgasmenya mula sampai. Aku mula 
rasa air mani hendak keluar lalu menggigit bahu dengan penuh rasa geram dan 
terus menyemburkan air mani ke dalam pukinya.